CSR COVID-19 MUJ, Sasar Warga di 15 kabupaten/kota Jabar yang Belum Tersentuh Bansos

CSR COVID-19 MUJ, Sasar Warga di 15 kabupaten/kota Jabar yang Belum Tersentuh Bansos

  • Comments: 0
  • Posted by: admin

KOTA BANDUNG,– PT Migas Hulu Jabar (MUJ) melaksanakan kegiatan Corporate Social Responsibility (CSR) untuk warga terdampak Covid-19 di Jawa Barat. Bantuan berupa paket sembako ini menyasar 15 kabupaten/kota di 25 titik di Jawa Barat. Program tanggung jawab sosial perusahaan ini menitikberatkan kepada warga yang belum tersentuh bantuan sosial (bansos) dari pemerintah.

Direktur Utama PT MUJ Begin Troys mengatakan, program utama CSR Covid-19 ini dalam rangka mendukung program Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat menyalurkan bansos. Program tersebut juga mewujudkan peran perusahaan sebagai Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Jawa Barat untuk penanggulangan warga terdampak pandemi global tersebut.

“Jawa Barat ini luas, jumlah penduduknya 49 juta. Yang terdampak pandemik global ini tidak bisa ditangani satu pihak dalam hal ini pemerintah saja. Sehingga kami membantu program Bapak Gubernur Jabar Ridwan Kamil dengan terjun mewujudkan kepedulian kita dalam rangka penanggulangan Covid-19 ini terhadap warga yang terdampak langsung,” kata Begin dalam keterangan resmi MUJ kepada wartawan, Rabu 17 Juni 2020.

MUJ menggandeng beberapa yayasan dalam penyaluran paket sembako di setiap daerahnya. Penyaluran merujuk pemetaan sebelumnya agar warga yang dibantu tepat sasaran. Paket tersebut sudah didistribusikan sejak 17 Mei lalu dimulai dari Kabupaten Bandung Barat (KBB) dan diakhiri Juni 2020 ini. Selanjutnya bantuan dilanjutkan ke Kabupaten Cianjur, Kabupaten Sukabumi, Kabupaten Bandung, Kota Bandung, Kota Cimahi, Kabupaten Karawang, Kabupaten Majalengka, Kabupaten Tasikmalaya, Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi, Kabupaten Purwakarta, Kabupaten Garut, Kota Banjar, Kota Depok, dan Kabupaten Bogor. “Paket ini kalau ditotal mencapai 6.000 dimana setiap satu daerah ada yang 300 paket sampai 400 paket, jika dinominalkan bantuan ini mencapai Rp 800 juta,” ucap Begin seraya menyebut bantuan sebelumnya telah tersalurkan Rp 1 miliar melalui Jabar Quick Response (JQR).

Bantuan juga menyasar kepada mahasiswa yang tidak bisa pulang kampung akibat anjuran pemerintah yang tidak memperbolehkan mudik di masa pandemi. Kebutuhan para mahasiswa perantau di Kota Bandung diberikan berupa sembako, paket internet dan juga sejumlah uang tunai. “Bantuan kita menyesuaikan juga dengan kebutuhan di lapangannya seperti apa, sehingga apa yang kita berikan harus juga bermanfaat untuk penerima,” terang Begin.

Yusuf Bahtiar penanggung jawab penyaluran bantuan CSR MUJ di Kecamatan Maja, Kabupaten Majalengka mengatakan, bantuan dari MUJ selaku BUMD milik Pemprov Jabar ini sangat dimaksimalkan untuk masyarakat yang saat ini belum tersentuh bansos dari pemerintah. “Karena ada janda tua yang di rumah saja tidak bisa apa-apa akhirnya kita melakukan door to door atau jemput bola biar bantuannya langsung sampai,” ungkap Yusuf.   

Sama hal disampaikan Indra Hermawan Pimpinan Bening Saguling Foundation. Lembaga yang ada di Kecamatan Cihampelas, Kabupaten Bandung Barat itu menyalurkan 400 paket bantuan titipan dari MUJ kepada warga terdampak Covid di lingkungannya. Menurut Indra, bantuan dari MUJ memang sangat dibutuhkan dengan adanya situasi ekonomi yang sedang drop.

“Kita apresiasi sekali PT Migas Hulu Jabar karena masyarakat sangat membutuhkan sekali dengan kondisi seperti ini. Dengan ada bantuan dari MUJ sangat dirasakan besar manfaatnya,” kata Indra.

Sekadar diketahui Pemprov Jabar saat ini terus berupaya menanggulangi dampak Covid-19 dengan penyaluran bantuan paket sembako. Dalam keterangan resmi Humas Jabar pada 4 Juni 2020, disampaikan Ketua Divisi Logistik Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Mohammad Arifin Soedjayana, hingga kini pihaknya sudah menyalurkan 900 ribu paket bansos milik Provinsi Jawa Barat. Penyaluran bansos gelombang pertama hamper rampung.

“Posisi sekarang dari 1,6 juta penerima, 900 ribu yang sudah menerima bahan pokok. Dari Bulog juga sudah mengeluarkan 100 ribu paket per hari  dan disalurkan melalui rekan-rekan dari Kantor Pos,” ujar Arifin.

Sementara itu Gubernur Jabar Ridwan Kamil  mengatakan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan pihaknya terus mendorong agar BUMD turut berkontribusi dalam penanganan Covid-19. Menurutnya sejumlah BUMD termasuk PT Migas Hulu Jabar sudah menunjukan peran aktif dalam memberikan bantuan pada institusi Gugus Tugas Covid-19 juga langsung pada warga terdampak.

“Kontribusi BUMD dalam penanganan Covid saya sangat apresiasi, di tengah situasi yang sulit kita semua bekerjasama bergerak melawan Covid-19,” kata pria yang akrab disapa Kang Emil ini Selasa 16 Juni 2020.

Leave a Reply